Terbukti Perkosa PMI, Anggota Legislatif Malaysia Divonis Penjara dan Cambuk

P2MIProjo.com – Paul Yong Choo Kiong divonis bersalah dalam kasus pemerkosaan terhadap Pekerja Migran Indonesia (PMI). Dalam persidangan, Rabu (27/07), anggota legislatif dari Negara Bagian Perak, Malaysia ini, dijatuhi pidana penjara selama tiga tahun dan dua hukuman cambuk.

Menurut hakim Datuk Abdul Wahab Mohamed, Paul Yong terbukti memperkosa asisten rumah tangganya yang berusia 23 tahun di sebuah kamar di lantai atas rumahnya di Taman Meru Desa antara pukul 20.15 hingga 21.15 pada 7 Juli 2019.

Dalam sejumlah sidang sebelumnya, Paul Yong mengaku tidak pernah melakukan kejahatan yang dituduhkan kepadanya. Dia juga menyebut kasus ini merupakan konspirasi politik untuk menjatuhkannya.

Dalam kasus ini, Paul Yong didakwa melanggar Pasal 376 (1) kitab hukum pidana Malaysia. Hukuman yang dijatuhkan kepadanya lebih rendah dari ancaman pidana pasal itu, yaitu penjara maksimum selama 20 tahun.

Paul Yong merupakan bendahara Partai Bangsa Malaysia (PBM). Dia pernah menjadi pejabat di pemerintahan Negara Bagian Perak

Bagaimana kasus ini bermula?

Pada 8 Juli 2019, Yong menjadi sorotan setelah pekerja migran asal Indonesia membuat laporan ke kepolisian dengan klaim bahwa dia telah diperkosa majikannya itu.

Polisi menangkap Yong keesokan harinya. Mereka sempat merekam pernyataan Yong sebelum membebaskan dengan jaminan.

Datuk Razarudin Husain, kepala kepolisian Perak saat itu, menyebut telah memeriksa Yong dan pekerja migran asal Indonesia itu. Pemeriksaan medis juga dilakukan kepada keduanya sebagai bagian dari penyelidikan.

Yong kemudian diadili di Pengadilan Ipoh pada 23 Agustus 2019.

Saat itu dia masih berstatus sebagai pejabat Perak untuk urusan perumahan negara, pemerintahan daerah, angkutan umum, urusan non-Islam sekaligus Ketua Panitia Pembentukan Desa Baru.

Proses persidangan

Dengan merujuk Pasal 417 dari Kitab Hukum Acara Pidana Malaysia, kuasa hukum Yong, Datuk Rajpal Singh, meminta agar kasus kliennya dipindahkan ke Pengadilan Tinggi. Permintaan itu ditolak pada 26 November 2020.

Mereka kemudian mengajukan kasasi ke Pengadilan Tinggi, yang juga menolak permohonan tersebut pada 10 Februari 2020.

Yong membawa masalah ini di Pengadilan Federal Malaysia sebelum pandemi Covid-19 menghentikan proses persidangan selama beberapa bulan.

Pada 15 Desember 2020, tiga orang hakim Pengadilan Federal yang diketuai oleh Ketua Hakim Tun Tengku Maimun Tuan Mat mengizinkan banding terakhir Yong disidangkan Pengadilan Tinggi di Ipoh.

Pada 7 Desember 2021, Pengadilan Tinggi Ipoh memerintahkan Yong menyampaikan pembelaannya atas tuduhan terhadapnya.

Yong mengklaim tuduhan terhadapnya adalah bagian dari konspirasi untuk menjatuhkannya karena pemerintahan Perak Pakatan Harapan (PH) yang dibentuk setelah pemilihan umum ke-14 hanya memiliki mayoritas tiga kursi.

 

 

Sumber: bbc.com/artikel

Related

Kemnaker Tutup Sementara Penempatan PMI Program SPSK ke Arab Saudi

P2MIProjo.com - Kementarian Ketenagakerjaan Republik Indonesia menutup sementara penempatan...

Persiapan Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Apjati Kembali Lepas Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Banyak PHK Pasca Pandemi Covid-19, Pemprov Babel Gencarkan Sosialisasi TPPO

P2MIProjo com - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggencarkan...

PN Batam Banyak Adili Kasus TPPO dan PMI Ilegal, Jampidum Ingatkan Jaksa Mengacu Aturan Hukum

P2MIProjo.com - Kota Batam sebagai kota yang berbatasan langsung...