Gerebek Sindikat Ilegal di Bogor, BP2MI Selamatkan 6 CPMI Non-prosedural dari Penampungan

P2MIProjo.com – Sebanyak enam calon Pekerja Migran Indonesia (PMI) kembali berhasil diselamatkan Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI). Keberhasilan itu setelah dilakukan penggerebekan di lokasi penampungan CPMI non-prosedural di Bogor, Jawa Barat pada Rabu, 1 Februari 2023.

Deputi Bidang Penempatan dan Perlindungan Kawasan Asia dan Afrika BP2MI, Agustinus Gatot Hermawan mengatakan, enam CPMI tersebut direkrut dari berbagai daerah di Indonesia dan dijanjikan para sindikat ilegal untuk bekerja di Arab Saudi.

“BP2MI selamatkan enam orang calon PMI diduga akan diberangkatkan ke Arab Saudi. Mereka ditampung di kawasan Bogor. Dari enam orang itu, lima diantaranya berasal dari Kupang, NTT dan satu orang dari Cianjur,” kata Gatot.

Baca juga:

Satgas P2MI Projo Desak Pemerintah Cabut Izin PT yang Terlibat Penempatan CPMI Non-prosedural

Plt Sekretaris Utama BP2MI itu mengungkapkan bahwa para sindikat ilegal itu menjanjikan masing-masing CPMI mendapatkan gaji 1.500 riyal Saudi atau sekitar Rp6.000.000.

“Mereka dijanjikan kerja di (negara) Timur Tengah dengan gaji 1.500 riyal, mereka di kasih uang fee Rp2 juta untuk keluarga yang ditinggal,” ungkap Gatot.

Gatot menceritakan para CPMI itu direkrut dari kampung halamannya, kemudian di tampung di Bogor sampai dua bulan.

Dia mengaku secara materil enam calon PMI itu tidak mengalami kerugian namun mereka akan diberangkatkan secara ilegal oleh para sindikat ke Arab Saudi.

Baca juga:

Penampungan CPMI Ilegal di Surabaya Digerebek, 29 Telepon Seluler Diamankan Petugas

“Paspor mereka pun dipegang para calo itu. Kalau proses pemberangkatan secara dokumen, calon PMI hanya punya paspor, padahal harus punya visa kerja, perjanjian kerja, penilaian kompetensi hingga data medical cek up,” katanya.

“Secara materi belum ada kerugian, mereka tidak dipungut biaya, mereka di kasih uang, tapi mereka akan diberangkatkan secara ilegal oleh calo (sindikat ilegal) ke Arab Saudi,” ungkap Gatot.

Pasca penyelematan ini, Gatot menegaskan, BP2MI akan segera berkoordinasi dengan Bareskrim Polri. Dan para CPMI akan diberikan pilihan untuk bekerja namun harus melalui jalur prosedural.

Sementara itu, salah satu korban calon PMI ilegal Indak, 21 mengaku diimingi-imingi bekerja di luar negeri dengan fasilitas dan gaji fantastis oleh sindikat ilegal. 

“Pengen kerja saja, cari pengalaman. Kita tidak tahunya akan diberangkatkan melalui jalur ilegal. Kita juga diiming-imingi gaji yang menurut kita Besar itu saja,” kata Indak.

Indak mengungkapkan, enam calon PMI ini dijanjikan diberangkatkan pada hari Jumat, 3Februari 2023. 

Ia berharap, pihak BP2MI berharap bisa membantu mereka bekerja di luar negeri dengan jalur resmi atau legal.

Brosur Prima Tour
Brosur Prima Tour

Sumber: Medcom

Related

Kemnaker Tutup Sementara Penempatan PMI Program SPSK ke Arab Saudi

P2MIProjo.com - Kementarian Ketenagakerjaan Republik Indonesia menutup sementara penempatan...

Persiapan Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Apjati Kembali Lepas Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Banyak PHK Pasca Pandemi Covid-19, Pemprov Babel Gencarkan Sosialisasi TPPO

P2MIProjo com - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggencarkan...

PN Batam Banyak Adili Kasus TPPO dan PMI Ilegal, Jampidum Ingatkan Jaksa Mengacu Aturan Hukum

P2MIProjo.com - Kota Batam sebagai kota yang berbatasan langsung...