Moeldoko Lepas Keberangkatan 302 Pekerja Migran Indonesia ke Korsel

P2MIProjo.com – Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko secara resmi melepas keberangkatan 302 Pekerja Migran Indonesia (PMI) dengan negara tujuan penempatan Korea Selatan melalui skema Government to Government (G to G).

Dalam acara pelepasan PMI sektor manufaktur dan perikanan yang dilakukan di Ballroom El Hotel Royale Jakarta, Senin, Moeldoko mengatakan keberangkatan PMI ke Korea Selatan menjadi awal yang baik untuk peningkatan kerjasama tenaga kerja, baik itu dengan Korea maupun dengan negara-negara lain.

Dia berharap Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) tidak berhenti sampai pemberangkatan saja, namun juga saat penempatan dan bahkan setelah pulang ke Indonesia.

Kita tidak ingin ada warga negara yang terluka. Pelindungan harus betul-betul dijalankan dengan baik. Untuk itu semuanya harus dipersiapkan dengan baik,” kata Moeldoko dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin.

Mantan Panglima TNI itu memandang BP2MI telah melakukan banyak perubahan dalam memberikan pelindungan terhadap Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI), baik pelindungan sebelum bekerja, saat bekerja, dan setelah bekerja.

“Apa yang sudah dilakukan oleh BP2MI ini harus benar-benar dijaga. Jangan sampai muncul ketimpangan di lapangan. BP2MI juga jangan kalah dengan agen-agen nakal,” serunya.

Brosur Hosana Jasa Persada

Pada kesempatan itu, Moeldoko juga memastikan, bahwa pemerintah melalui Kantor Staf Presiden dan kementerian/lembaga sedang merumuskan skema pemilahan biaya penempatan dan pra penempatan CPMI yang bebannya tidak hanya ditanggung calon PMI dan pemberi kerja namun juga oleh pemerintah dan sumber keuangan lainnya yang tidak mengikat.

Ia mencontohkan terkait jaminan sosial kesehatan akan dikomunikasikan dengan BPJS Kesehatan, urusan paspor akan dikomunikasikan dengan Ditjen Imigrasi, dan urusan pemeriksaan kesehatan dengan Kemenkes.

“Intinya jangan sampai keberangkatan dan penempatan CPMI membebani pekerja,” tegas Moeldoko.

Sebelum menutup sambutannya, Moeldoko juga berpesan agar PMI menjaga kehormatan negara dan mencerminkan nilai-nilai Indonesia.

“Bekerja dengan penuh dedikasi atas pekerjaan yang dibebankan. Jangan kabur-kaburan lagi,” pesannya.

Sebagai informasi, keberangkatan ratusan PMI ke Korea Selatan dilakukan dalam dua tahap. Keberangkatan pertama dilakukan pada Senin malam (9/1), dan tahap dua pada Selasa pagi (10/1).

Berdasarkan data BP2MI, dalam kurun waktu 2021-2022 terdapat 270.000 CPMI diberangkatkan ke 77 negara tujuan penempatan. Dari penempatan tersebut, jumlah devisa yang diterima negara sebesar Rp159,6 triliun.

Related

Kemnaker Tutup Sementara Penempatan PMI Program SPSK ke Arab Saudi

P2MIProjo.com - Kementarian Ketenagakerjaan Republik Indonesia menutup sementara penempatan...

Persiapan Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Apjati Kembali Lepas Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Banyak PHK Pasca Pandemi Covid-19, Pemprov Babel Gencarkan Sosialisasi TPPO

P2MIProjo com - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggencarkan...

PN Batam Banyak Adili Kasus TPPO dan PMI Ilegal, Jampidum Ingatkan Jaksa Mengacu Aturan Hukum

P2MIProjo.com - Kota Batam sebagai kota yang berbatasan langsung...