Disnaker Bali Minta CPMI Kumpulkan Berkas

P2MIProjo.com – Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan ESDM Provinsi Bali, Ida Bagus Ngurah Arda meminta calon PMI yang terlibat kasus dugaan penipuan oleh PT MAG Diamond melengkapi berkas untuk memudahkan proses di Polda Bali.

“Kami tetap kawal kasusnya. Kami juga sudah minta pihak koordinator calon PMI untuk mengkoordinasikan agar bisa mengumpulkan berkas-berkas sedetail mungkin untuk memudahkan proses di Polda Bali,” ucap Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan ESDM Provinsi Bali, Ida Bagus Ngurah Arda usai mediasi dengan ratusan CPMI Senin (26/9/2022).

Arda menyebut, PT Mag Diamond sendiri belum menyelesaikan keseluruhan proses agar bisa legal sebagai agen penyaluran PMI. Terlebih, kata Arda, pihak tersebut barulah sampai di proses pendaftaran dan diduga berkas itulah yang ditunjukkan kepada calon PMI agar percaya pada PT tersebut.

Disinggung terkait ratusan calon PMI yang telah mentransfer sejumlah uang ke PT tersebut, mulai dari Rp 20 juta – Rp 30 jutaan, kata Arda itu adalah mekanisme yang salah. Calon PMI yang berangkat juga tentunya akan dilengkapi dengan berkas-berkas seperti kontrak kerja, dan persyaratan lainnya.

“Dan yang terpenting ada seleksi dari pengguna PMI dan kadang-kadang pengguna dari luar negeri tersebut yang menyeleksi calon PMI di kantornya yang ada di sini. Lalu, waktu mediasi, kami juga sudah tanya ke calon PMI ternyata mereka dapatnya visa lancong dan bukan visa kerja,” ungkapnya ketika dihubungi, Senin (26/9/2022).

Menurutnya, PT tersebut telah menyalahi aturan, terlebih ketika pertama kali kasus tersebut dilaporkan ke pihak Disnaker dan telah dilakukan mediasi, baik perwakilan maupun kantor PT tersebut langsung tidak bisa dihubungi dan tak ada aktivitas juga.

Arda juga menyayangkan terlambatnya korban melaporkan kasus tersebut pada pihaknya, apalagi kasus tersebut telah berlangsung sejak tahun 2019 lalu. Dirinya pun menghimbau calon PMI agar kedepannya jikamana mendapatkan tawaran untuk bekerja di luar negeri agar terlebih dahulu mencari kebenaran informasi PT dari Disnaker Kabupaten Kota.

Sehingga meminimalisir adanya kasus semacam ini ataupun berangkat bekerja dengan mekanisme ilegal. Arda menyampaikan, sejak tahun 2021 hingga saat ini total sebanyak 12.807 PMI dari Bali yang berangkat bekerja ke luar negeri melalui mekanisme resmi.

Untuk diketahui, sebelumnya, 13 calon PMI telah mengajukan laporan kepada Polda Bali terkait adanya dugaan penipuan oleh PT Mag Diamond. PT Mag Diamond sendiri telah menjanjikan calon PMI untuk dapat bekerja di Jepang dan Australia dengan posisi bekerja di bidang spa, perkebunan dan hospitality. Namun, sejak tahun 2019 hingga kini janji tersebut tak kunjung terlaksana.

Sumber: DetikBali

Related

Kemnaker Tutup Sementara Penempatan PMI Program SPSK ke Arab Saudi

P2MIProjo.com - Kementarian Ketenagakerjaan Republik Indonesia menutup sementara penempatan...

Persiapan Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Apjati Kembali Lepas Keberangkatan 34 PMI ke Arab Saudi Lewat SPSK

P2MIProjo.com - Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI)...

Banyak PHK Pasca Pandemi Covid-19, Pemprov Babel Gencarkan Sosialisasi TPPO

P2MIProjo com - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggencarkan...

PN Batam Banyak Adili Kasus TPPO dan PMI Ilegal, Jampidum Ingatkan Jaksa Mengacu Aturan Hukum

P2MIProjo.com - Kota Batam sebagai kota yang berbatasan langsung...